Thursday, December 24, 2009

Menjadi Mawar Yang Terpilih (E1)

Humaira benar2 rasa teramat marah saat ini. Rasanya dia mahu baling semua barang2 yang ada di kamarnya saat itu. Lelaki memang tak guna!!!! Penipu!!! Lidah bercabang!!!! Habis semua sumpah seranahnya di hamburkan di dalam hati. Entah berapa bakul pun dia tak tahu.
Perlahan dia terdengar pintu biliknya di ketuk.

Tok..tok..tok..

Dia diam membatu. Langsung tidak bangun dari pembaringannya. Matanya masih tetap ke siling bilik.

Tok..tok..tok..

Terdengar lagi ketukan di pintu bilik. Kali ini lebih kuat berbanding tadi. Dia masih diam.

“Ira..bukalah pintu ni. Aku tau kau ada kat dalam.”

Sayup2 saja kedengaran suara tersebut di cuping telinganya. Bantal ditekup ke wajahnya.

“Ira , jangan macam nih. Bukalah.” Lagi suara itu kedengaran.

Perlahan dia bangun. Melangkah malas ke daun pintu. Tatkala pintu bilik dikuak , tercegat satu batang tubuh dihadapannya. Berbaju kurung putih berbunga merah. Dikenakan dengan tudung bawal berwarna merah darah. Manis. Padan sekali dengan tuannya.

“Masuklah,”ujarnya seraya melangkah semula ke katilnya.

Perlahan Ainul Mardhiah melangkah masuk. Dia melabuhkan punggungnya di sisi Humaira.

“Ni kenapa nih ? Gaduh dengan Iqbal lagi ?” Teka Ainul Mardhiah. Dia tahu dan dia yakin , tekaannya tidak silap. Mengerti sangat dia dengan situasi rakannya itu jika berkeadaan begitu . Pastinya bergaduh lagi dengan teman lelakinya itu. Sewaktu Ainul Mardhiah terserempak dengannya di tangga tadi , dari riak wajah , dia dapat merasakan ada yang tidak kena.
Humaira diam. Lama. Kemudian , perlahan2 dia menganggukkan kepalanya.

“Erm , kali ini apa pulak ceritanya ?” Ainul Mardhiah meneruskan bicaranya.

“Dia tipu aku Ira. Sampai hati dia buat aku macam ni,” tersedu2 Humaira memulakan ceritanya.Ainul Mardhiah tekun mendengar. Satu persatu butir bicara Humaira di dengari dengan teliti.

“Aku tak sangka dia akan buat aku macam ni. Dia ada perempuan lain selama ini. Hidup2 aku kena tipu. Dulu waktu nak couple dengan aku , macam2 dia janji. Itu lah ini lah. Merayu aku bagai nak rak. Tapi bila dah dapat , senang je dia mungkir janji dia. Cari perempuan lain. Lelaki memang tak guna!!!!!” Dari gerak bicara sahabatnya itu , Ainul Mardhiah tahu , sahabatnya itu sedang dalam emosi yang tidak terkawal.

“Mana kau tahu semua ini ?” Ainul Mardhiah menyoal. Dia tidak mahu membuat spekulasi awal dan berburuk sangka. Bimbang nanti , lain yang jadi.

“Aku Nampak sendiri tadi kat shopping mall. Aku serang mereka kat situ jugak. Terkapai2 jugalah si Iqbal tu nak jawab tadi. Tapi akhirnya dia mengaku jugak,” berjurai2 airmata Humaira jatuh ke pipi. Timbul rasa simpati dalam hati Ainul Mardhiah pada sahabatnya itu.

Itulah. Bahana cinta. Bukan nak cakap apa , bahana cinta yang tidak halal ini , beginilah jadinya.

“Sabarlah ya Ira. Dugaan semua tu.” Ainul Mardhiah cuba menenangkan sahabatnya.

“Kau cakap senang Mar. Kau tak pernah rasa. Hati aku ni yang sakit. Aku dah beri seluruh hati aku pada dia. Tapi dia buat aku macam ni. Mana janji dia dulu ?!!! Konon setia lah , nak sehidup sematilah.”Tempelak Humaira. Terkejut seketika Ainul Mardhiah dengan tingkah sahabatnya itu.

“Sabar ya Ira. Bukan aku nak bela siapa2 , tapi silap kau pun ada juga.”

Terbeliak biji mata Humaira mendengar kata2 Ainul Mardhiah.

“Apa kau ni ? Kenapa salah aku pula? Dia yang curang , bukan aku.”

Tersenyum Ainul Mardhiah mendengar kata2 itu.

“Silap kau bila kau terlalu percaya pada janji lelaki. Itu je.”

“Apa ? Salah ke aku percaya pada janji2 Iqbal itu ?” Seakan tidak puas hati Humaira dengan apa yang diucapkan dengan Ainul Mardhiah.

“Secara jujurnya , memang salah pun. Sebab antara kau dengan Iqbal tidak ada apa2 yang pasti lagi. Ira,pegang cakap aku ni , selagi semuanya belum pasti , janganmudah percaya pada janji lelaki. Kalau tak , macam inilah jadinya.”
Diam. Lama.

“Tapi Mar , dia dah janji nak kahwin dengan aku lepas grad nih. Dia dah jumpa mak ayah aku pun. Aku pegang janji dia sampai sekarang Mar. Dia selalu kata , dia pasti akan kahwin dengan aku jugak.”

Ainul Mardhiah terdiam. Aih , inilah kalau sudah mabuk cinta , dah jadi buta dah. Dah suluh terang benderang pun masih tak boleh melihat lagi. Masih Nampak gelap lagi.

“Iya, aku tahu. Tapi masalahnya , dah kahwin ke belum ? Belum kan? Jadi , ianya belum lagi pasti. Macam2 boleh jadi Ira. Kau takkan tahu. Lagipun Ira , lelaki. Fitrahnya memang dijadikan macam tu. Merayu dan pandai bermain kata2. Kita pula sebagai perempuan , dengan fitrah yang selalu rasa ingin disayangi , akan mudah rasa tergoda dengan bujukan tu semua.” Humaira menggenggam erat tangan sahabatnya. Dia meneruskan kata2nya ,
“Sudahlah tu Ira , tak payah nak menangis lagi. Iqbal tu bukan siapa2 pun pada kau kan. Bukan suami kau pun. Jadi , tak guna menangisi lelaki macam tu , buang air mata je.”

“Susahlah Mar , kau tak pernah rasa bercinta. Kalau kau rasa , mesti kau tahu macam mana sakitnya. Tak tertanggung.”

Ainul Mardhiah hanya tersenyum. Memang dia tidak pernah bercinta pun. Tapi dia dapat rasakan semua itu apabila melihat pengalaman sahabat2nya yang bercinta dan Humaira adalah salah seorang dari mereka . Ainul Mardhiah mengutip setiap pengalaman sahabat2nya. Pengalaman itu berharga baginya.

“Sebab tu aku tak nak bercinta selagi ianya tidak pasti,” ringkas saja ucapan Ainul Mardhiah

Humaira memandang sahabatnya , “maksudnya kau nak kahwin dulu baru bercinta ? Macam tu ?” soalnya.

Tersenyum Ainul Mardhiah mendengar soalan sahabatnya

Bersambung..

4 comments:

musafir muslimah said...

salam..
cett~~

xde nme len ke..??
dah la ringkasan nye pn sme..
sje nk perli ke..??


=p

Syauqah MUJAHIDAH said...

>Budak Nakal ;p

Mane ada..xda niat nk perli pun..
akk memang suka nama Ainul Mardhiah tu laa..Lgpun bukan sama sgt pun kan..yg hujung je sama...huhuhu

musafir muslimah said...

uuuiikkss..
ltk la nme yg sdp2 ckit..
budak nakal..
xkne lgsg dgn sy..
=p


owh yeke..??
hehe..
sje je..
co0l2 kak..

btw..
pndi gak akq menulis ye..??
hehe..

w/pn sy x mnt sgt n0vel cmnih..
hurm..
disebabkan akq 2lis..
sy xcited nk bce.. [lme dh tggu]
jgn lpe p0st tiap2 mggu..
mcm epis0d nur kasih,..
hehe..

Syauqah MUJAHIDAH said...

>Budak nakal ;p

Hahaha,sj je conteng2 nih..tak tahu nk conteng ape..

Heheehe,maaf la yaa...xda idea nak menulis ni sebenarnya..dtg spontan je. Tu yg laju je tulis smtra idea masih ada..byklah awk nk soh akk post tiap2 mggu..akk xmcm awak,free je memanjang..huhuhuhu